Cara mengarsi baik dengan pensil

Cara Mengarsir Baik Dengan Pensil


Berhubung banyak yang nanya gimana caranya mengarsir, saya coba jelasin di sini. Karena yang saya jelaskan adalah cara mengarsir ala Fauzan, jadi belum tentu cara ini cocok buat anda.


Saya mengarsir dengan prinsip layer atau lapisan. Pertama, saya beri arsiran dengan lembut (tangan nggak terlalu menekan pensil) hingga semua area terarsir dengan rata. Untuk mendapatkan value yang lebih gelap, saya beri arsiran lagi di atasnya. Semacam menumpuk lapisan begitu. Semakin banyak lapisan yang ditumpuk, arsiran yang dihasilkan akan semakin gelap.

layer-ex1


Pada gambar di atas, arsiran dengan satu lapis ditunjukkan dengan angka 1, dua lapis ditunjukkan oleh angka 2, dan seterusnya.
Prinsipnya sama seperti gambar di bawah ini.
layer-ex2
Arsiran pertama dengan arah vertikal. Arsiran kedua horizontal. Jika arsiran pertama dan kedua digabung, akan menghasilkan arsiran yang lebih rapat. Apalagi jika digabung lagi dengan arsiran ketiga (diagonal).

Kemudian, dalam mengarsir sebisa mungkin saya menghindari timbulnya garis/goresan pensil. Arsirlah dengan serapat mungkin sehingga garis goresan pensil itu tidak terlihat. Contohnya dapat dilihat pada gambar di bawah ini. Arsiran di gambar pertama adalah arsiran yang seharusnya anda dapatkan. Hindari arsiran dengan garis yang terlihat seperti gambar kedua.
shaderightshadewrong
Ada yang menanyakan bagaimana memperoleh arsiran yang halus, karena ketika mengarsir ternyata arsirannya tidak rata (terlihat bercak putih). Caranya cukup mudah, yaitu dengan selalu meraut pensil anda. Karena, kertas itu permukaannya tidak rata. Jika dilihat di mikroskop, kertas memiliki permukaan yang bergerigi. Jika pensil anda tumpul, goresan pensil anda tidak akan mencapai permukaan pensil yang dalam, hanya mengenai permukaan luarnya saja. Lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar di bawah ini.
sharp-pencils
Atau gambar ini :
graphite
Jadi titik-titik atau bercak putih yang muncul ketika anda mengarsir dengan pensil tumpul itu sebenarnya adalah permukaan kertas yang “tidak tersentuh” oleh ujung pensil anda.
Jika malas meraut pensil, anda masih bisa mengarsir dengan pensil yang ujungnya tumpul. Setelah semua area terarsir, arsir lagi dengan pensil mekanik untuk mengarsir titik-titik putih yang belum terarsir.
Tips terakhir, yaitu arah arsiran. Arsirlah dengan arah sesuai bentuk objek. Dengan begitu arsiran yang diperoleh akan lebih realistik. Sebagai contoh lihat gambar di bawah ini.
shading-direction-example
Gambar di sebelah kanan lebih terlihat realistik bukan?
Tips ini dapat diterapkan ketika mengarsir wajah atau tubuh. Misalnya pada bagian mata seperti pada gambar di bawah ini.
shading-direction-application
Terakhir, semua trik di atas tidak akan berhasil jika anda salah menggunakan kertas. Kertas itu bermacam-macam jenisnya. Tiap jenis memiliki permukaan yang berbeda-beda. Ada yang kasar, ada yang halus. Ada yang cocok untuk pensil, ada yang lebih cocok untuk cat air. Oleh karena itu, pengetahuan dan pengalaman menggunakan berbagai macam kertas sangat penting. Pilihlah jenis kertas yang tepat dan anda akan menghasilkan lukisan yang hebat!



Nahhh,,, sampai disi saya menjelaskan cara mengarsir baik dengan pensil

Sampai jumpa di tulisan berikutnya.

Kelengkapan:
Nilai Arsiran Dengan Pensil
Belajar Melukis Dengan Pensil
Koleksi Lukisan 
Cara Mengarsir Baik Dengan Pensil








0 komentar:

Poskan Komentar

KOLEKSI

Tentangku

Foto Saya
chandra fauzan
Lihat profil lengkapku